Quotes

  • IKHLAS adalah Kepasrahan, bukan mengalah apalagi menyerah kalah

  • Solusi untuk setiap masalah adalah dengan Sabar dan Istighfar

  • Kesalahan terburuk kita adalah tertarik pd kesalahan orang lain

  • “Hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.” (Q,S Yusuf: 86)

  • Kegelisahan akan hilang saat shalat dimulai

GRASA GRUSU Nasional


 

by M Rizal Fadillah

Setelah "genderuwo", "sontoloyo", dan "tabok" kini dari area istana keluar lagi kalimat "grasa grusu". Yang terakhir ini kritik Menteri kepada Presiden. Soal koreksi atas keputusan Presiden yang disampaikan pertama oleh  Yusril Ihza Mahendra tentang bebasnya Ust Ba'asyir karena telah menjalani 2/3 masa hukuman di Lapas Gunung Sindur Bogor. Presiden sendiri menguatkan pembebasan dengan alasan "kemanusiaan"  melalui pernyataannya di Garut.
Akan tetapi kemudiannya menurut Menko Polhukam Wiranto keputusan Presiden itu  tidak didasarkan pada  banyak pertimbangan. Jadi "grasa grusu".

Banyak korban dari "grasa grusu" nya Presiden. Media massa yang antusias memberitakan adalah korban. Wapres JK juga lantang membela  keputusan yang tak bisa dipengaruhi oleh reaksi Australia. Cawapres KH Ma'ruf Amin memuji muji keputusan Presiden yang sangat tepat. Menteri Agama mengangkat soal pemaafan sebagai sikap mulia. Tentu saja korban utama adalah Yusril sang pengacara. Ia melangkah dengan kuasa dan persetujuan penuh Presiden. Bebasnya Ba'asyir tinggal hitungan hari dan segala hambatan sudah diatasi, katanya.
Semestinya ia terpukul ketika pembebasan dibatalkan. Reputasi sebagai "pengacara tak terkalahkan" sangat terganggu. Jika tak ada faktor lain demi reputasi dan integritas, harusnya Yusril sudah balik badan. Mundur dari status sebagai kuasa hukum Jokowi Ma'ruf. Baru satu langkah saja "berbuat" sudah dikhianati.

Apakah benar keputusan Jokowi mengenai pembebasan Ba'asyir itu "grasa grusu" tanpa pertimbangan yang matang ? Atau ini cermin dari adanya konflik kepentingan di "inner circle" Istana ? Yang tahu ya kalangan itu sendiri. Hanya saja keputusan "mencla mencle" seperti ini bukan yang pertama. Kita ingat sewaktu memilih Ma'ruf Amin sebagai pasangan Cawapres pun "grasa grusu" pula dengan menetapkan Mahfud terlebih dahulu. Komunitas Madura marah saat itu karena tokohnya dipermainkan. Meski Pak Jokowi itu bicaranya lambat tapi putusannya cepat dan secepat itu pula berubahnya. Tergantung kekuatan daya bisik dan daya tekan.

Melihat cara mengelola negara dengan pola seenaknya begini kita seperti melihat sinetron atau soap opera "opera sabun". Serial fiksi bersambung atau berkelanjutan. Penonton selalu diajak bertanya kemana alur ceritra mengarah yang sepertinya tak berkesudahan. Menunggu "action" selanjutnya dari sang pemeran utama.  Sutradara lah yang mahir memainkan perasaan penonton.

Episode Garut disamping ada pernyataan serius untuk pembebasan Ust Ba'asyir, juga ada cukur mencukur, jongkok di sawah bersama petani, serta membeli sabun cuci. Memborong sabun cuci hingga senilai dua milyar rupiah. Kejutan Presiden membeli sabun semahal ini. Tapi ya itu entah masuk "grasa grusu" atau tidak, nyatanya "orang Istana" beda keterangan mengenai uang siapa yang digunakan untuk membayar. Kata Ngabalin itu uang pribadi Presiden, kata  Pramono Anung itu uang Tim Sukses. Bawaslu konon sedang menyelidiki.

Nah, episode begini menunjukkan bahwa "opera sabun" yang sedang dimainkan dan ditayangkan itu tidak matang juga, artinya  "grasa grusu". Tapi tak apa karena hal demikian sudah menjadi kebiasaan. Rakyat kita pun mungkin dulu tahun 2014 memilih Presiden dengan "grasa grusu" pula, dan  terpilihlah Presiden Republik Indonesia Bapak "grasa grusu".

"Hidup grasa grusu..!"
 

Bandung 25 Januari 2019

 

*********************************************************************

Salurkan donasi antum untuk menjaga Aqidah Umat dalam berbagai Program ANNAS FOUNDATION

Ke No. Rek. an. ANNAS FOUNDATION
Bank Muamalat :
129 000 3048 (Wakaf)
129 000 3049 (Shodaqoh)
129 000 3050 (Zakat)

Bank Mandiri :
13000 41 3000 40 (Wakaf)
13000 51 3000 54 (Shodaqoh)
13000 41 3000 57 (Zakat)

Hubungi Hot Line Kami 
Di 081 12345 741

Atau Bisa Langsung Ke Kantor Kas ANNAS Foundation 
Di Jl. CIJAGRA RAYA NO 39 
BANDUNG
Senin sd Sabtu 09.00 sd 15.30


#ANNAS
#SyiahbukanIslam
#JundullahANNAS
#GEMAANNAS
#GARDAANNAS
#ANNASFoundation

#ANNASINDONESIA
 

Dikutip dari             : -

Penulis                   : M. Rizal Fadillah 
 

Jika artikel ini bermanfaat, silahkan share.  Lets change the world together saudaraku !...



Comments